Thursday, June 7, 2012

Benarkah Buddha adalah Nabi Zulkifli a.s? Apakah bukti Buddha adalah Nabi Zulkifli? Kalau kita simak dan pelajari riwayat hidup kedua-dua tokoh ini, maka ada kemungkinan 90 % mereka adalah orang yang sama.

1. Menurut Abu’l Kalam Azad (seorang Urdu scholar), Sang Buddha (Buddha Shakyamuni) yang dikenal sebagai guru suci bagi umat Buddha tidak lain adalah Nabi Zulkifli as, yg dalam Al-Quran disebut sebagai Nabi yg mempunyai tingkat kesabaran yang tinggi, dan sangat baik. Dalam bahasa Arab Zulkifli sendiri berarti “orang yg berasal dari Kifl”. Sedangkan Kifl itu sendiri, masih menurut Kalam Azad, merupakan nama Arab untuk Kapila (singkatan dari Kapilavastu).

2. Buddha Maitreya yang dikenal dalam agama Buddha sebagai “Buddha yang akan datang” menurut beberapa analisa tidak lain adalah Nabi Muhammad saw. Dalam kitab Chakkavatti Sinhnad Suttanta D. III, 76 bisa ditemui: “There will arise in the world a Buddha named Maitreya (the benevolent one) a holy one, a supreme one, an enlightened one, endowed with wisdom in conduct, auspicious, knowing the universe“.


SIAPAKAH NABI ZULKIFLI

Zulkifli bermaksud sanggup menjalankan amanah raja. Menurut cerita, raja di negeri itu sudah lanjut usia dan ingin mengundurkan diri daripada menjadi pemerintah, tetapi beliau tidak mempunyai anak.

Justeru, raja itu berkata di khalayak ramai:”Wahai rakyatku! Siapakah antara kamu yang sanggup berpuasa pada waktu siang dan beribadah pada waktu malam. Selain itu, sentiasa bersabar ketika menghadapi urusan, maka akan aku serahkan kerajaan ini kepadanya.”

Tiada seorang pun menyahut tawaran raja itu. Sekali lagi raja berkata:”Siapakah antara kamu yang sanggup berpuasa pada waktu siang dan beribadah pada malamnya serta sanggup bersabar?”

Sejurus itu, Basyar dengan suara yang lantang menyatakan kesanggupannya. Dengan keberanian dan kesanggupan Basyar melaksanakan amanah itu beliau diberi gelaran Zulkifli.

Baginda juga adalah nabi yang cukup sabar seperti firman Allah, bermaksud:
“Ismail, Idris dan Zulkifli adalah orang yang sabar dan Kami beri rahmat kepada semua karena mereka orang yang suka bersabar.”

SIAPAKAH SIDDHARTHA GAUTAMA

Pada akhir abad ketujuh S.M. (tahun 623 S.M.), lahirlah seorang yang bernama Siddhartha Gautama di bandar Kapilavastu/Kapilavathu (Kapil, lidah Arab menyebut Kafil @ Kafli). Siddhartha Gautama merupakan putera kepada Raja Suddhodana dan Permaisuri Maha Maya. Raja Suddhodana dari keturunan suku kaum Sakyas, dari keluarga kesastrian dan memerintah Sakyas berdekatan negeri Nepal. Manakala Permaisuri Maha Maya pula adalah puteri kepada Raja Anjana yang memerintah kaum Koliya di bandar Devadaha.

Sebelum kelahiran Buddha: Permaisuri bermimpi dibawa oleh 4 orang dewa ke sebuah gunung yang tinggi. Kemudian, permaisuri melihat seekor gajah putih yang cantik. Pada belalai gajah itu terdapat sekuntum bunga teratai. Gajah mengelilinginya 3 kali sebelum masuk ke dalam perut permaisuri.

MAKSUD ISTILAH BUDDHA

Dalam agama Buddha, perkataan Buddha bermaksud ‘seorang yang bijaksana’ atau ‘dia yang mendapat petunjuk’. Kadang kala istilah ini digunakan dengan maksud ‘nabi’. Gautama Buddha pernah menceritakan kedatangan seorang Antim Buddha. Perkataan Antim bermaksud ‘yang terakhir’ dan Antim Buddha bermaksud ‘nabi yang terakhir’ (Antim terakhir yang dimaksudkan ialah Muhammad SAW sebagai Nabi dan Rasul terakhir). Pada saat kematian Gautama Buddha, beliau memberitahu perkara ini kepada pengikut setianya bernama Ananda.

Makna “Nabi” dalam bahasa Arab (berasal dari kata naba yang berarti “dari tempat yang tinggi”; karena itu orang ‘yang di tempat tinggi’ dapat melihat tempat yang jauh). Nabi dalam bahasa Arab sinonim dengan kata Buddha sebagaimana yang difahami oleh para penganut Buddha. Sinonimnya pengertian ini dapat diringkaskan sebagai “Seorang yang diberi petunjuk oleh Tuhan sehingga mendapat kebijaksanaan yang tinggi menggunung”.

RINGKASAN KISAH SIDDARTHA GAUTAMA

Kelahiran Bodhisatta (Bodhisattva, bakal Buddha atau bakal mencapai Pencerahan) pada tanggal 623 S.M. pada bulan purnama Vesak. Selepas sahaja Bodhisatta dilahirkan, Permaisuri Maha Maya mangkat selepas tujuh hari melahirkan anak.

Pada hari kelahiran Bodhisatta telah disadari secara ghaib oleh seorang tua yang sedang bertapa di kaki gunung Himalaya yang digelar Asita Bijaksana (nama asalnya Kala Devala). Asita bergegas ke istana pada keesokannya untuk melihat dan menilik putera Raja Suddhodana.

Asita mendapati terdapat 32 tanda utama dan 80 tanda kecil menunjukkan Bodhisatta bakal menjadi Manusia Agung dan Guru Agung kepada manusia dan dewa-dewa (i.e. Jin dan Malaikat, kelemahan umat Hindu dan Buddha ialah tidak dapat bedakan antara Jin dan Malaikat yang keduanya dipanggil DEWA-DEWA).

Asita menangis karena sedih tidak sempat mendengar ucapan dan pengajaran Buddha di masa akan datang, beliau kemudian berlutut tunduk hormat kepada bayi Bodhisatta.

Kenyataan terakhir Asita ialah Bodhisatta hanya akan menjadi salah satu dari dua yaitu sekiranya ia kekal membesar dalam istana dia akan menjadi Maharaja Agung manakala kalau dia berjaya lari dari istana maka dia akan menjadi Mahaguru Agung.

Upacara menamakan putera raja diadakan pada hari kelima selepas Boddhisatta dilahirkan. Pada akhir majlis itu, 108 orang bijaksana memutuskan nama yang sesuai untuk putera raja iaitu SIDDHARTHA GAUTAMA yang membawa maksud ‘Cita-Cita Terkabul’.

Siddhartha kemudian membesar di istana dan belajar kepada seorang guru istana bernama Sirva Mitra. Beliau menjadi pelajar yang luar biasa pintar dan mahir dengan ilmu ketenteraan. Yang menjadi keheranan kepada orang disekeliling dan gurunya ialah sifat Siddharta yang sensitif terhadap penganiayaan hingga tidak ada seorang pun yang beliau lihat menganiaya binatang kecuali mencegahnya serta merta.

Malah beliau sangat bersedih melihat para petani berkerja keras membajak tanah dibawah terik matahari menyebabkannya lari ketempat lain ke sebuah pohon (Tiin-Bodhi) dan duduk di sana secara bertafakur (samadhi) untuk membuang stress.

PERSAMAAN NABI ZULKIFLI DENGAN SIDDARTHA GAUTAMA

Maka berbalik kepada maudhu’ perbahasan, benarkah Buddha itu disebut dalam Al-Qur’an? Sebenarnya tidak ada kata-kata “Buddha” dalam Al-Qur’an, namun menurut Dr. Alexander Berzin bahawa terdapat catatan para sejarawan dan peneliti yang mengaitkan beberapa ayat Al-Qur’an dengan Sang Buddha, yaitu pada maksud ayat;

“Demi (buah) Tin (fig) dan (buah) Zaitun, dan demi bukit Sinai, dan demi kota (Mekah) ini yang aman, sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka), kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya. Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu? Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya?”(At-Tin 95 : 1)

Beliau menjelaskan bahwa buah Zaitun melambangkan Jerusalem, Isa a.s. (Jesus, Kristian). Bukit Sinai melambangkan Musa a.s. dan Yahudi. Kota Mekah pula menunjukkan Islam dan Muhammad SAW. Manakala pohon Tin (fig) pula melambangkan apa?

Tin (fig) = Pohon Bodhi

Pohon Bodhi adalah tempat Buddha mencapai Pencerahan Sempurna. Al-Qasimi di dalam tafsirnya berpendapat bahawa sumpah Allah SWT dengan buah tin yang dimaksud ialah pohon Bodhi. Prof. Hamidullah juga berpendapat sama dengan al-Qasimi bahawa perumpamaan pohon (buah) tin (fig) di dalam Al-Qur’an ini menunjukkan Buddha itu sendiri, maka dari sinilah mengapa sebahagian ilmuan Islam meyakini bahawa Buddha telah diakui sebagai nabi di dalam agama Islam.

Manakala Hamid Abdul Qadir, seorang sejarawan abad ke-20 mengatakan dalam bukunya Buddha Yang Agung: Riwayat dan Ajarannya (Arab: Budha al-Akbar Hayatuh wa Falsaftuh), menjelaskan bahawa Buddha adalah nabi Dhul-Kifl, yang bererti “ia yang berasal dari Kifl”. Nabi Dhul-Kifl @ Zulkifli disebutkan 2 kali dalam Al-Qur’an:

“Dan (ingatlah kisah) Ismail, Idris dan Dzulkifli (Dhul Kifl). Semua mereka termasuk orang-orang yang sabar.” (Al-Anbiya’ 21: 85).

“Dan ingatlah akan Ismail, Ilyasa, dan Dzulkifli (Dhul Kifl). Semuanya termasuk orang-orang yang paling baik.” (Shad 38 : 48).

KESIMPULAN

“Kifl” adalah terjemahan Arab dari Kapilavastu (Kapil), tempat kelahiran Bodhisattva (Buddha). Hal ini juga yang mungkin menyebabkan Mawlana Abul Azad seorang ahli teologi Muslim abad ke-20 turut menekankan bahawa Dhul-Kifl dalam Al-Qur’an boleh jadi adalah Buddha.

Dalam sejarah Islam, Nabi Zulkifli a.s. adalah antara nabi yang mempunyai cerita yang paling sedikit dibicarakan. Hal ini mungkin menjadi faktor kepada sebahagian ulama’ menyamakan watak Dzul-Kifli dalam Al-Qur’an dengan Buddha yang secara kebetulan banyak persamaan sekiranya disuaikan.

Yang menarik perhatian saya ialah mengenai surah at-tin (the fig). Allah berfirman mengenai pokok/buah tin, pokok/buah zaitun, bukit sinai dan kota mekah. Mekah dikaitkan dgn Nabi Muhammad s.a.w., Bukit Sinai dengan Nabi Musa, zaitun dengan Nabi Isa a.s., dan siapa pula dikaitkan dengan buah atau pokok tin?

Dikatakan dalam sejarah bahawa Gautama Buddha duduk bawah pokok tin. Kalau ikut istilah islam, dia dapat wahyu masa duduk bawah pokok tersebut. Ikut tulisan orang Buddhist, dia dapat ilham masa duduk bawah pokok tersebut.

Bila Allah berfirman :“Wattiini wazaitun. watuurisinina wahazal baladil amin.”
Allah menyebut perihal Nabi-Nabi-Nya. Tiin (Nabi Zulkifli-Buddha), Zaitun (Nabi Isa a.s), Siniina- bukit Sinai (Nabi Musa) dan Baladil amin -Tanah yang aman dan selamat (Mekah)- Nabi Muhammad saw. ia ikut urutan, hebatnya Qur’an sebagai kalimat Tuhan susunan sejarah riwayat Nabi-Nya. Mari kita sama-sama fikirkan. HANYA ALLAH YANG MAHA MENGETAHUI.
Categories:

55 comments:

  1. sangat masuk akal dan relevansinya jadi sangat singkron jk mengacu dari surah At Tin. Alloh hu a'lam !

    ReplyDelete
  2. Assalamu'alaikum wr.wb
    Ada yg bilang Siddarta Gautama adalah Nabi Idris as, mana yg benar ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. di lihat dari lahirnya agama Buddha dong , masasih jamannya nabi Idris a.s?

      Delete
    2. seblm Budha lahir, nabi Idris udah lama diakhirat ..

      Delete
    3. kalau lihat penjelasan diatas maka idris dan zulkifli sama-sama budha... budha=nabi (bukan nama orang)

      Delete
  3. Saya baca novel biografi Tasaro GK berjudul Muhammad, juga menyebutkan tentang keterkaitan Buddha Maitreya dengan Nabi Muhammad SAW. Wallahu a'alam bisshowab..

    ReplyDelete
  4. subhanallah.. argumentasi diatas lumayan masuk akal karena merujuk pada surat ATTIIN. memang kalo menurut saya sendiri ada beberapa kesamaan ajaran Buddha dengan Islam. hanya saja kalo buddha seperti lebih lebih ketat. contoh : dalam islam kita boleh kaya tapi tidak boleh tamak (serakah), tapi kalo dalam agama buddha yg asli maka kita bahkan tidak boleh memiliki harta yg bnyk untuk mencapai tingkatan buddha tertinggi. namun selebihnya Allah yg Maha Mengetahui, kita kembalikan semua kepadaNya.. Wassalam:)

    ReplyDelete
  5. masuk akal juga.. :D

    tapi yang jelas, jangan sampai hal kayak gini bisa jadi perselisihan

    ReplyDelete
  6. Tulisannya bagus, tapi saya coba bantah disini, mingkin bisa ngasi sudut pandang yang berbeda.. ^^

    http://grevada.com/islam/siddhartha-gautama-bukan-nabi-dzulkifli/

    ReplyDelete
  7. wwwoooiiii Anindya Yumika Dewi 14 Juni 2012 12:49
    http://grevada.com/islam/siddhartha-gautama-bukan-nabi-dzulkifli/ --->ternyata forbidden dan dianya error 403

    grevada.com --->ternyata forbidden dan dianya error 403

    ReplyDelete
  8. Gak kok mas Raden.
    Uraian dari http://grevada.com/islam/siddhartha-gautama-bukan-nabi-dzulkifli/
    bisa buat bahan pertimbangan, dan saya rasa lebih dapat dipertanggungjawabkan.
    Wallahu'alam.

    ReplyDelete
  9. sebuah pencerahan dalam memaknai dan mendalami kebenaran..
    terimakasih

    ReplyDelete
  10. argumennya lumayan bisa diterima coba di cek lagi mas di http://id.wikipedia.org/wiki/Zulkifli

    ReplyDelete
  11. tp, ini tidak masuk akal,,,yaitu tentang perjalanan hidup nabi zulkifli,,,!!
    diman nabi zulkifli tidak pernah tinggal di istana ketika masih kecil, beliau d angakt menjadi raja ketika dewasa,,,!!

    jika d kaitkan dengan pohon tin,, mungkin ini hanya kebetulan saja,,, karna dari pembahasan d atas hanya menitik beratkan pada pohon tin saja,, bukan dari sisi kehidupan dan di angkat menjadi rasul,,,
    dan ajaran dari buddha pun sangat bertentangan dengan agama islam,,,,

    wallahu 'alam,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu menurut anda, apakah anda tahu kalau cerita zulkifli yang anda kenal itu bisa jadi rekayasa orang yahudi selama bertahun-tahun, jadi jangan sok membenarkan dengan argumen anda sendiri, dengan mengatakan tidak masuk akal karena anda sendiri hanya tahu dari cerita saja atau dari "katanya" yang anda anggap benar menurut anda sendiri. Jadi tepatnya anda tidak tahu persis mengenai perjalanan yang sesungguhnya oleh karena itu referensi ini bisa salah bisa benar sama halnya dengan referensi anda bisa salah dan bisa juga benar. Kecuali jika anda menyaksikan dengan mata kepala anda sendiri, jadi sekali lagi jangan sok tahu mengenai dunia kepurbakalaan hanya dengan membaca buku atau referensi "katanya"

      Delete
  12. Ini bahkan lebih konyol dari lelucon Borobudur adlaah peninggalan Sulaiman.

    Buddha bukan nabi, Beliau tak pernah bilang emndapat wahyu, emlainkan mencapai dengan usaha endiri. Beliau mengajarkan mengatasi penderitaan dengan usaha sendiri, bukan bergantung pada sosok luar. Beliau berpuasa setelah tengah hari. Beliau mengajarkan tentang kelahiran kembali dan karma, bukan pengadilan akhir.

    Buddhisme bukan agama samawi.

    Dan Maitreya atau Metteyya bukan Buddha terakhir, emlainkan Buddha yang akan datang, dan belum akan muncul selama Buddhisme belum lenyap. Dan semua Buddha mengajarkan cinta kasih, tak ada Buddha yang berperang (kecuali di kisah komik Hongkong mungkin) atau membenarkan kekerasan

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju. sy sebagai Buddhis kurang setuju dg artikel tsb.

      Delete
    2. Menurut saya masih masuk akal dan mungkin memang benar beliau adalah rosul. Kenapa ajarannya yang kita ketahui sekarang kok seperti itu? Tidak menjujung tauhid dan banyak yang berbeda dari agama samawi dan khususnya ISlam? KAn logikanya sama juga dengan ajaran Nabi MUSA dan ISA AS dimana para pengikutnya lambatlaun melenceng dan merubah-rubah ajaran agama mereka????

      Delete
  13. "Mari kita sama-sama fikirkan. HANYA ALLAH YANG MAHA MENGETAHUI". Saya lebih suka kalimat penutupnya ini daripada isinya...

    ReplyDelete
  14. http://grevada.com/islam/siddhartha-gautama-bukan-nabi-zulkifli/

    Mohon maaf saya buddhis
    menurut saya ajaran islam dan buddha sangat lah berbeda.

    contoh : misal dlam agama islam jika ad seorang bayi baru saja dilahir kan dan langsung meninggal dunia.Kata ny dia akan masuk dalam surga karena masih suci dan tidak pernah berbuat kejahatan (maaf jika salah, saya dengar dari sumber yg beragama islam)

    sedangkan dalam agama buddha
    jika bayi baru saja lahir dan langsung meninggal dunia
    itu berarti dalam masa lampau ia mempunyai karma buruk
    sehingga ia ber-umur pendek.
    di dalam ajaran buddha terlahir di dalam alam manusia sangat lah beruntung.

    kenapa orang bisa terlahir di keluarga kaya/miskin?
    kenapa orang bisa terlahir cacat/ berpenyakitan?
    dan kenapa orang berumur pendek/panjang? dll
    di dalam agama buddha dijelas kan karena itu dari karma kita sendri dalam masa lampau atau masa sekarang

    dan jika saya dengar agama islam ajaran tidak sama dengan agama buddha, sama sekali tidak sama
    cuman semua agama pasti menyuruh umat ny untuk berbuat baik selalu.itu lah kesamaan ny

    maaf jika saya seperti sok tw dan penulisan saya bnyak salah
    juga ajaran2 yg saya tulis salah.
    sekian dan terimakasih jika ad yg membaca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya... !! dalam Islam tidak ada istilah karma baik/buruk di masa lampau (sebelum kelahiran) atau istilah lain tidak ada reinkarnasi. setiap manusia hanya punya satu kali kesempatan hidup di dunia untuk beribadah kepada Sang Pencipta. untuk dipertanggung jawabkan kelak setelah hari kiamat. dan untuk diketahui Jumlah Nabi dalam Islam ada 124.000 orang. dan rosul sebanyak 315 orang. jadi jika Sidharta Budha dalam mengajarkan ajarannya berdasarkan Wahyu/bimbingan Sang Pencipta dia adalah Nabi / Rosul yang harus diakui oleh umat Islam, tapi jika ajarannya berdasarkan hasil pemikiran sendiri dia bukan Nabi atau Rosul Islam.

      Delete
    2. ya.. dalam Islam tidak ada karma baik/buruk akibat masa lampau sebelum lahir istilahnya tidak ada reinkarnasi. setiap manusia hanya mendapat satu kali kesempatan hidup di dunia untuk beribdah kepada Sang Pencipta dan akan dipertanggung jawabkan kelak setelah hari akhir. Untuk diketahui dalam Islam ada 124.000 orang Nabi (yang mendapat wahyu/petunjuk Sang Pencipta.
      jadi jika Sidharta Budha dalam mengajarkan ajarannya berdasarkan wahyu/bimbingan Sang Pencipta, dia adalah Nabi yang harus diakui umat Islam. tapi jika ajarannya hanya berdasarkan pemikiran sendiri tanpa bimbingan wahyu Tuhan. dia bukan Nabi/Rosul Islam.
      trim's lam kenal!! Peace!!

      Delete
  15. Budha bukan lah Zulkifli ...
    jangan hanya mentang2 kehidupannya sama,,
    bisa di simpulkan bahwa Budha adalah Zulkifli.

    Maaf,
    Saya Muslim..
    jadi saya gak pernah nerima bahwa Budha Adalah Zulkifli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ente aja yang gk mau terima cuy, kalo itu memang benar gmn? Celakalah ente, jangan sok nyalahin artikel orang, padahal ente juga belum tentu tahu kebenarannya

      Delete
  16. ????? apa gak terlalu mengkait2kan? apa lagi maitreya adalah nabi muhammad...nabi muhammad lahirnya kapan? setau saya maitreya sampai sekarang aja belum lahir.sepertinya harus mencari info yang lebih lagi...dari sisi ajaran saja sudah berbeda.dan bagaimana dengan masalah kelahiran kembali (yang dalam ajaran Buddha sangat jelas di jabarkan)?soalnya masalah kecil begini bisa menjadi ribet kalau yang baca tidak bisa bijaksana membaca dan mengartikannya.

    memang benar hanya HANYA ALLAH YANG MAHA MENGETAHUI. akan tetapi sebagai umatnya ini harus mencari kepastian informasi tidak boleh sampai salah menyampaikan,mengartikan ajaran yang sangat indah dan bagus itu sendiri.

    ReplyDelete
  17. jika semua inggin tau jawabanya ,,, hanya mati yang bisa menjawabnya.

    ReplyDelete
  18. ada-ada wae atuh muslim, orang-orang terkenal di bilang muslim'........
    Wong Fei Hung adalah seorang Ulama, Ahli Pengobatan, dan Ahli Beladiri legendaris yang namanya ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga supremasi kekuasaan Komunis di China.
    Wong Fei-Hung dilahirkan pada tahun 1847 di Kwantung (Guandong) dari keluarga muslim yang taat. Nama Fei pada Wong Fei Hung merupakan dialek Canton untuk menyebut nama Arab, Fais. Sementara Nama Hung juga merupakan dialek Kanton untuk menyebut nama Arab, Hussein. Jadi, bila di-bahasa-arab-kan, namanya ialah Faisal Hussein Wong.
    sumber: http://gp-ansor.org/13435-08092009.html

    hahahahha-
    JACKY CHAN = JULKIPLI HASAN...

    ini bantahannya :

    http://grevada.com/islam/siddhartha-gautama-bukan-nabi-zulkifli/

    ReplyDelete
  19. saya belum tau kebenaran yg sbenarnya,karena sya tidak bisa membuktikan sendiri!jadi kalau hanya mendengar /baca saya tidak dapat menerima /menolak apalagi sampai berdebat gak deh!

    ReplyDelete
  20. mohon maaf smua saya tidak tahu kebenaran yg sebenarnya karena saya tau cuma lewat buku /kata orang!!jadi gk bisa comen deh apalgi sampai berdebat panjang ,bakalan gak ada akhir hik.. hik ..hik..!tapi 2 org diatas adalah yg patut dihormati

    ReplyDelete
  21. hahahaha kok ngebahas yang ngga penting gitu ?? kenal aja ngga.....kenapa bukan ajarannya yang di bahas? lebih ada fungsinya.

    ReplyDelete
  22. Budha ajaran agama tertua
    boleh2 saja klo Budha gautama kalian kaitkan dgn itu
    tp gimana dgn Budha Rulai??
    budha maha Agung yg merupakan pemimpin jejeran Budha Dunia
    dan juga pernah diceritakan Budha yg menghukum sun go kong itu

    Budha itu bnyk sekali,bahkan Nabi Budha Kwan Im Phusat yg merupakamurid dari Budha Rulai n juga Nabi yg langsung naik kelangit,yg sudah mendapat pencerahan dari sang Budha....
    sejarah sudah turun temurun....
    dan nyata hingga hari ini....

    ReplyDelete
  23. Seorang ahli dari kelompok :
    "The Theology Of Freedom" dari Brazil bernama Leonardo Boff
    Bertanya pada Dalai Lama pemimpin umat Buddha dari Tibet :

    "Yang Mulia,Apakah agama terbaik ?"

    Leonardo Boff menduga bahwa Dalai Lama akan menjawab :

    "Agama Buddha dari Tibet atau agama Oriental yang lebih tua dari agama Kristen".
    Ternyata,Sambil tersenyum,Dalai Lama menjawab :

    "Agama terbaik adalah agama yang lebih mendekatkan anda dengan Tuhan,Yaitu agama yang membuat anda menjadi orang yang lebih baik".

    Sambil menutupi rasa malu karena punya dugaan kurang baik tentang Dalai Lama, Leonardo Boff bertanya lagi :

    "Apakah tanda agama yang membuat kita menjadi lebih baik ?"

    Jawaban Dalai Lama :

    "Agama apapun yang bisa membuat anda lebih welas asih,
    Lebih berpikiran sehat,
    Lebih objektif dan adil,
    Lebih menyayangi,
    Lebih manusiawi,
    Lebih punya rasa tanggung jawab,
    Lebih beretika.
    Agama yang punya kualitas seperti di atas adalah agama terbaik".

    Leonardo Boff terdiam sejenak dan terkagum-kagum atas jawaban Dalai Lama yang bijaksana dan tidak dapat dibantah.
    Selanjutnya,Dalai Lama berkata :

    "Tidak penting bagiku kawan, Apa agamamu,
    Tidak peduli anda beragama atau tidak.
    Yang betul-betul penting bagi saya adalah perilaku anda di depan kawan-kawan anda,
    Di depan keluarga, Lingkungan kerja dan dunia".

    Akhirnya, Dalai Lama berkata :

    Jagalah pikiran mu,
    Karena mereka yang akan menjadi perkataan mu.
    Jagalah perkataan mu, Karena mereka lah yang akan menjadi perbuatan mu.
    Jagalah perbuatan mu, Karena mereka akan menjadi kebiasaanmu.
    Jagalah kebiasaan mu, Karena mereka akan membentuk karaktermu.
    Jagalah karakter mu,Karena mereka akan membentuk nasibmu,
    Dan nasib mu akan menjadi kehidupan mu.
    ============================================================

    Semoga Semua Mahluk Hidup Berbahagia tanpa perselisihan

    31 Alam Kehidupan
    http://bhalanetra.wordpress.com/31-alam/

    ReplyDelete
  24. Seorang ahli dari kelompok :
    "The Theology Of Freedom" dari Brazil bernama Leonardo Boff
    Bertanya pada Dalai Lama pemimpin umat Buddha dari Tibet :

    "Yang Mulia,Apakah agama terbaik ?"

    Leonardo Boff menduga bahwa Dalai Lama akan menjawab :

    "Agama Buddha dari Tibet atau agama Oriental yang lebih tua dari agama Kristen".
    Ternyata,Sambil tersenyum,Dalai Lama menjawab :

    "Agama terbaik adalah agama yang lebih mendekatkan anda dengan Tuhan,Yaitu agama yang membuat anda menjadi orang yang lebih baik".

    Sambil menutupi rasa malu karena punya dugaan kurang baik tentang Dalai Lama, Leonardo Boff bertanya lagi :

    "Apakah tanda agama yang membuat kita menjadi lebih baik ?"

    Jawaban Dalai Lama :

    "Agama apapun yang bisa membuat anda lebih welas asih,
    Lebih berpikiran sehat,
    Lebih objektif dan adil,
    Lebih menyayangi,
    Lebih manusiawi,
    Lebih punya rasa tanggung jawab,
    Lebih beretika.
    Agama yang punya kualitas seperti di atas adalah agama terbaik".

    Leonardo Boff terdiam sejenak dan terkagum-kagum atas jawaban Dalai Lama yang bijaksana dan tidak dapat dibantah.
    Selanjutnya,Dalai Lama berkata :

    "Tidak penting bagiku kawan, Apa agamamu,
    Tidak peduli anda beragama atau tidak.
    Yang betul-betul penting bagi saya adalah perilaku anda di depan kawan-kawan anda,
    Di depan keluarga, Lingkungan kerja dan dunia".

    Akhirnya, Dalai Lama berkata :

    Jagalah pikiran mu,
    Karena mereka yang akan menjadi perkataan mu.
    Jagalah perkataan mu, Karena mereka lah yang akan menjadi perbuatan mu.
    Jagalah perbuatan mu, Karena mereka akan menjadi kebiasaanmu.
    Jagalah kebiasaan mu, Karena mereka akan membentuk karaktermu.
    Jagalah karakter mu,Karena mereka akan membentuk nasibmu,
    Dan nasib mu akan menjadi kehidupan mu.
    ============================================================

    Semoga Semua Mahluk Hidup Berbahagia tanpa perselisihan

    31 Alam Kehidupan
    http://bhalanetra.wordpress.com/31-alam/

    ReplyDelete
  25. Nabi zulkifli sebenarnya adalah raja yg menggantikan kerajaan yg ditinggali sidharta gautama PD waktu dia bertapa Dikarenakan orang tua sidharta tidak punya penerus maka dibuatnya sayembara utk mencari seorang raja utk menggantikannya dan tepatnya beliau adalah raja asoka yg asli yg memerintah PD tahun 1500 SM pd Dinasti maurya dan bukan raja asoka yg lahir PD tahun 300 SM dinasti gupta yg terkenal kejam dan pendiri agama budha jd utk kebenaran kelahiran asli sidharta seharusnya berada disekitar Tahun 1800 SM.



    ReplyDelete
  26. Setau saya budha menyembah patung/berhala . Kenapa gk monas aja yg di sembah.

    ReplyDelete
  27. klo saya melihat pakaian budhis mirip sekali dg pakaian ihram, rambutnya gundul jg , spt sesudah selesai haji, ini mesti ada missing link nya

    ReplyDelete
  28. menurut tafsir sebagain ulama mentafsirkan bahwa "jln terbaik adl melalui Islam" mengandung makna bahwa anjuran Nabi Muhammad yg seinti-intinya adl menjalani hidup dgn sikap berserah diri thd segala turun naik dinamika hidup dan bertindak semata-mata bkn krn menginginkan surga maupun takut akan neraka, tp memang ikhlas berserah diri. sebagian ulama lain mentafsirkan bahwa kata "Islam" adl sbg agama. bila merujuk pd tafsir pertama maka bisa dan sah2 sja bila Buddha dikatakan sbg salah 1 nabi. krn jln utk berserah diri tdk hrus dgn melabelkan diri sbg agama Islam.

    ReplyDelete
  29. saya percaya 100% bahwa Budha adalah seorang Nabi, coba dilihat cara budha tidur sama seperti cara tidur yg diajarkan Nabi Muhammad saw.

    ReplyDelete
  30. tapi kenapa buddha tidak sholat,tidak tahu apa itu islam dan tuhan ?????????
    bisa mikir gk seeh kalian ???????
    nabi koq kafir wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sholat itu kan ajaran tauhid penyempurna nabi muhammad .. jgn labil2 atuh

      Delete
    2. emang situ dah mikir sebelum komeen???

      islam datangnya terakhir,,, gimana bisa tw,,,
      example : apa lu bisa tw yg namanya HP, n cara zmz?? klo situ dah co.id 100tahun yg lalu??

      shalat yg di ajarkan nabi Muhammad, seperti shalat yg kita kerjakan sekarang, bisa saja lain gerakaannya dg nabi2 terdahulu,,,

      Delete
  31. Sesungguhnya Aku
    mengetahui apa yang tidak
    kamu ketahui." (Q.S. Al- Baqarah [2]:30)

    ReplyDelete
  32. Sesungguhnya Aku
    mengetahui apa yang tidak
    kamu ketahui." (Q.S. Al- Baqarah [2]:30)

    ReplyDelete
  33. Saya seorang Buddhis. Saya mengucapkan terima kasih atas analisis penulis dalam artikel ini terkait Sang Buddha dan Nabi Zukifli. Sebagai perbandingan uji hipotesa yang dipaparkan oleh penulis, Saya mencoba share artikel penjelasan lainnya terkait hal ini. Semoga dapat membantu penulis untuk lebih mengenal Buddhisme lebih dalam melalui artikel ini.

    Artikel terkait ada dalam link ini:
    http://bhalanetra.wordpress.com/2012/08/

    Sebagai umat Buddha saya belajar untuk tidak boleh mempercayai begitu saja atas apa yang tertulis dalam suatu kitab suci, atas suatu kepercayaan, atas suatu pandangan, atau pun bahkan Ajaran-Nya yang tercantum dalam Kitab Tripitaka.

    Tidak ada kepercayaan membuta dalam Buddhisme terhadap "Yang Maha Esa", karena Sang Guru kami tidak mengajarkan kami untuk menyembah "Yang Esa". Sang Buddha bukanlah tidak dapat dikatakan sebagai penyembah "Yang Esa". Jangankan menyembah "Yang Esa", bahkan memaparkan tentang keberadaan-Nya pun beliau sangat jarang (terlampir dalam beberapa petikan Sutta). Fokus utama ajaran Buddha adalah tentang bagaimana manusia mengakhiri penderitaan dan mencapai pencerahan melalui jalan Dhamma. Kami belajar untuk membuktikan semua ajaran-Nya sesuai dengan kebijaksanaan kami masing-masing.

    Berikut ini adalah paparan Guru Kami (Sang Buddha) tentang “Yang Maha Esa”:


    Ketahuilah para Bhikkhu bahwa ada sesuatu Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak. Duhai para Bhikkhu, apabila Tidak ada Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Diciptakan, Yang Mutlak, maka tidak akan mungkin kita dapat bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu. Tetapi para Bhikkhu, karena ada Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak, maka ada kemungkinan untuk bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu.
    (Sutta Pitaka, Udana VIII : 3)

    "Asumsi bahwa suatu Tuhan (isvara) adalah penyebab, dan lain sebagainya, bersandar atas kepercayaan salah dalam suatu diri yang kekal; tetapi kepercayaan itu haruslah ditinggalkan, jikalau seseorang sudah dengan jelas mengerti bahwa segala sesuatu adalah tunduk pada penderitaan. [Vasubhandu, Abhidharmakosa, 5, 8 (vol. IV, p. 19); Sphutartha, p. 445,26.]

    “Bila ada Sang Maha Kuasa yang dapat mendatangkan bagi setiap mahluk ciptaanya kebahagiaan atau penderitaan, perbuatan baik maupun jahat, maka yang maha kuasa itu diliputi dosa, sedangkan manusia hanya menjalankan perintahnya saja.”
    ( Mahabodhi Jataka No.528 )

    “Apabila, O para bhikkhu, para makhluk mengalami penderitaan dan kebahagiaan sebagai hasil atau sebab dari ciptaan Tuhan (Issara-nimmanahetu), maka para Nigantha (petapa telanjang) ini tentu juga diciptakan oleh satu Tuhan yang jahat/nakal (Papakena Issara), karena mereka kini mengalami penderitaan yang sangat mengerikan.”
    (Devadaha Sutta, Majjhima Nikaya 101, Tipitaka Pali).



    “Jangan percaya terhadap apa yang Aku katakan kepadamu, sampai kamu mengkaji dengan kebijaksanaanmu sendiri secara cermat dan teliti” (Sang Buddha dalam Kalama Sutta)

    Semoga Semua Mahkluk Berbahagia
    Sabbe Satta Bhavantu Sukhitta

    ReplyDelete
  34. ini palsu!!
    BUDDHA ADALAH AVATARA DARI WISNU , INKARNASI DARI WISNU
    DIA MUNCUL PD ZAMAN KALI YUGA ,

    ReplyDelete
  35. Gw ga terima klo Sidharta Gautama dibilang Islam..
    Muna lu yg nulis ni artikel..
    Urus aja lu punya agama, pake nganggap Yesus nabi lu punya agama lh.. Sidharta Gautama skrg lu bilang nabi lu juga.. ??!!
    Amit" cabang bayi lu tau?
    Jadi maksud lu, semua agama itu berada di bawah kekuasaan Islam? Mimpi!!!
    Denger yaaa,
    Nyembah berhala?!
    Klo gak tau apa fungsi itu patung, mingkem aja lu pada !! Bacoddd lu pada ..
    Jaga lu punya mulut yaaa..
    Jangan sampe lu punya agama dikucilin seluruh jagad raya!!
    Urus agama lu!! Pantes Islam itu adalah agama yang GAK MAJU MAJU !!!
    Islam aja nyembah berhala tuh.. Batu dikelilingin dicium" ..
    Kek tai..
    Muhammad yg kalian banggain itu tuh, kafirrrrr ..
    Ngajarin yg ga bener! Ngajarin umat manusia untuk berpoligami banyak" !! Banyakin lagi tuh bininya sampai 1000 bini.. Kgk apa" juga kan?
    Agama gw ya agama gw bukan agama lu! Munafik!
    Pantesan lu dibenci banget sama agama" Nasrani..

    ReplyDelete
  36. Audubillahhiminasyaitonirrojim.sesungguhnya musuh yang nyata dari manusia adalah syetan.sebenarnya iblislah musuh kita bersama.jadi berlemah lembutlah kalian sesama manusia dalam berkata2 dengan yang lain.jadi yang suka berkata buruk adalah manusia yang ks…t..an .Apalah manusia ini tidak malu kepada Pemilik dan pengatur alam semesta ini yang maha lemah lembut dan maha penyayang.disinarilah tubuhmu dengan mentarinya yang lembut di pagi hari sehingga tubuhmu segar dan hangat.disiapkanya oksigen segar yang lembut untuk menyegarkan paru-2 mu setiap pagi.di perdengarkan kicauan burung2 untuk membasuh pendengaran dan otakkananmu sehingga kau merasa fresh lagi.sungguh jikau kau hitung tidak akan mampu kau menghitung berapa harganya dan tak mungkin mampu membayarnya. di berikanlah otoritas atas dirimu sendiri dengan kasih sayang dan keadilanya.hingga kamu bukanlah hanya boneka.dibekali lah kmu dengan keadaan yang sempurna ruh akal nafsu jiwa.belum cukup itu diberikanlah kamu tempat untuk tinggal di dunia untuk kos sementara waktu. kemudian suatu saat di jemputnya untuk menempati tempat yang di janjikanya.yang tak tak pernah terlihat mata dan tak pernah dibayangkan jiwa.di berikanlah petunjuklah jalan menuju kesana.tapi jalan yang mana.tentu jalan yang paling mudah dan sederhana karna sang pemilik kehidupan adalah maha pengasih kepada manusia.jadi pangilah pada seluruh pemuka agama kesini tolong tunjukkan bagaimana jalan ke surga atau nirvana atau tempat termulia menurut agama masing…maka akan terlihat kebenaranya…..

    ReplyDelete
  37. Mau Islam, nasrani, yahudi, budha trserah, yang pasti kita ciptaan yang maha esa
    lakum dinukum walyadin

    ReplyDelete
  38. jalani ajaran agama kita masing-masing dengan baik, tanpa menyakiti agama lain

    kita lihat saja nanti di akhirat siapa yang benar? simpel kan.....

    ReplyDelete
  39. Keyakinan itu adalah kekuatan diri kita.
    memaksakan keyakinan ke orang lain nggak boleh.
    yang suka menghina keyakinan orang lain, yang suka berdebat keyakinan orang lain berarti orang itu sendiri tidak punya kekuatan dalam keyakinan.

    ReplyDelete
  40. Tuhan kita cuma satu, tak terkecuali untuk semua umat. Agama itu hanya media. Penulis tidak mengatakan kalau budha itu islam. Lagian islam lahir di zaman nabi Muhammad. Semua agama itu satu Tuhan. Versi/nama aja mungkin yg berbeda serta perubahan2 yg kita tidak tau. Kalau anda di lahirkan sebagai seorang muslim, jelas agama islam yg anda anggap benar. Begitu juga hal nya dgn kristen, budha, atau hindu. Kita di ciptakan di dunia diperintahkan untuk belajar dan belajar. Carilah tuhan mu (bukan sekedar tuhan yg di ajarkan orgtua kita sewaktu kecil).
    Dalam ajaran islam, diakui ajaran(kitab) yg pertama kali turun dibawa oleh nabi Musa (diyakini itu adalah hindu). Kemudian Daud (Budha), Isa (Kristen), dan terakhir sebagai penyempurna atau penutup Muhammad (Islam). Di kehidupan sekarang ajaran2 itu masih ada. Kita tidak tau sewaktu zaman sebelum kita perubahan apa yg terjadi, mulai dari versi cerita, nama, dll. Tanpa kita sadari Tuhan yg kita maksud itu cuma satu. Kita saja yg sudah berpresepsi terlalu jauh tentang cara bertuhan.

    ReplyDelete