Transmisi Gambar

“  Seseorang  yang mempunyai kitab berkata, “ Aku akan    membawa singgasana  itu kepadamu sebelum matamu berkedip.” Maka ketika dia (Sulaiman) melihat singgasana itu terletak di hadapannya, dia pun berkata, “ ini termasauk karunia Tuhanku untuk mengujiku, apakah aku bersyukur atau mengingkari (nikmat Nya). (Al Qur’an, 27:40)

Di zaman yang serba teknologi  Saat ini,  kita bisa mengirim  teks, gambar, dan film ke penjuru dunia dalam hitungan detik, berkat internet dan kemajuan teknologi komputer. Pada zaman dahulu, misalnya peristiwa  Ratu Balqis yang membawa singgasananya  kepada  Nabi Sulaiman as yang  terjadi hanya dalam hitungan detik. Hal ini selaras dengan realita saat ini, bahwa hal itu akan memungkinkan untuk mengirim gambar tiga dimensi atau gambar dalam sekejap mata melalui Internet.
Menurut para ilmuwan, teleportasi dari atom dan molekul, sama baiknya dengan  tubuh yang lebih besar, bisa menjadi mungkin di masa mendatang. Dengan metode ini, karakteristik material item yang dihapus dari satu lokasi dan ditransfer dalam setiap detail dan urutan atom ke lokasi lain, di mana mereka terekonstruksi. Jika teknologi ini menjadi operasional  di kemudian hari, ruang dan waktu tidak lagi merupakan suatu hambatan untuk bepergian dan benda-benda akan dapat terpindah ke manapun  tanpa  harus melintasi jarak fisik.

Pada tahun 1998, fisikawan di California Institute of Technology (Caltech) bekerja sama dengan dua kelompok Eropa memindahkan photon . Para ilmuwan membentuk salinan Photon dengan membaca struktur atom dan kemudian mengirimkan informasi dalam jarak 1 meter. Dalam percobaan lain teleportasi baru-baru ini, Ping Koy Lam dari Australian National University (ANU) dan peneliti lainnya ditransmisikan sinar laser pada jarak pendek.

Menurut laporan CNN pada tanggal 17 Juli 2002, sekelompok fisikawan dari Universitas Nasional Australia di Canberra membagi sinar laser dan menularkannya  beberapa meter. Ping Koy Lam, kepala tim menyatakan bahwa mereka belum berhasil  melakukan transmisi materi dalam keadaan atom, tetapi bahwa hal seperti itu  awalnya tidak mungkin dan  kemudian berkembang serta menimbulkan ke mungkinan  menjadi kenyataan di masa depan

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah , Eugene Polzik dari Universitas Denmark of Aarhus, dan rekan-rekannya melakukan eksperimen yang sukses pada sejumlah besar atom, dengan menggunakan sinar laser dan kuantum fisika. Analisisnya tentang  potensi teleportasi ini, diterbitkan dalam jurnal Scientific Amerika. Fisikawan Australia Anton Zeilinger menyatakan bahwa sistem yang kompleks jauh lebih bisa diteleportasikan tanpa melanggar hukum fisika.

Sebagaimana diungkapkan Al Qur’an  “ Kami akan menunjukkan kepada mereka ayat-ayat Kami di cakrawala dan dalam diri mereka sampai jelas bagi mereka bahwa itu adalah kebenaran”  (Al Qur’an, 41:53).  Kemajuan ilmiah mungkin merupakan bagian dari teknologi yang ditunjukkan Al Qur’an, yang semuanya mengungkapkan aspek-aspek keajaiban nya.

Dani Fitriyani / Quranic Science
SHARE

About Muhammad Ismail

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment